Kamar Kos Pertama



Selama di Bali, kita beberapa kali pindah kosan. Semuanya punya kenangan tersendiri, terutama kamar kos pertama kita. Letaknya di deket penjara Kerobokan. Bentuknya persegi doang, sekitar 4 x 3 meter. Harganya Rp 500.000 per bulan, karena berdua nambah Rp 100.000 lagi. Ada kamar mandi dalam juga, walau WC-nya jongkok. Aslinya mengerikan sih, tapi setelah disikat pake Porstex lumayan lah.

Gue tinggal di kos ini sejak akhir Maret 2012, dan Ana gabung pertengahan April tahun yang sama. Dua kasur lebar 120cm kita gelar di lantai, dan meja kerja kita cuma meja belajar anak-anak dari kayu lapis gambar kartun beli di toko kelontong cuma Rp 40.000-an. Selain kasur, kita punya satu lemari MDF buat baju, satu rak bambu, dan koper-koper raksasa tempat memuat sisa barang yang nggak bisa dipajang.

Nggak ada AC, jadi kita pasang kipas angin lantai ngadep ke tembok biar nggak masuk angin. Percuma juga sih, karena seharian naik motor udah bikin kita adiktif sama TolakAngin setiap malam. But we were happy. Masih excited baru pindah Bali dan bisa kos sendiri kali ya. Plus, waktu di kos ini gue beli scooter Fino, jadi excitement-nya dobel. Memorable banget deh.

Nah setelah beberapa bulan ngekos, kita berasa gerah juga sama cat tembok warna kuning dekil. Kayaknya penghuni lama nggak begitu rapi orangnya. Ada bekas cipratan minyak di tembok (nggak ada dapur di kamar ini jadi kayaknya dese masak di dalam kamar---which we copied waktu bulan puasa tiba, Ana sampe rela masak buat sahur sambil jongkok pake kompor portable di lantai. Kasian amat gak sih?)

Setelah ngumpulin duit, kita belanja cat dong. Lengkap sama kuas, rol, dan tatakan rolnya. Dan saat weekend tiba kita niatin banget ngecat itu kamar. Tanpa persiapan. Jadi pas ngeliat tu kamar tingginya sampe 3 meter dan ternyata kita nggak nyampe walau udah pake naik-naik kursi, yaudah kita tinggal gitu aja dan membiarkan gaya cat dinding 'unfinished' alias nyisa kuning dekil di bagian atas doang.

Puas banget rasanya bisa ngecat kamar, jadi fresh aja ketimbang warna kuning dekil. Kayak dapet kamar baru, kita seneng banget. Tapi nggak lama juga kita nikmatin karena 1-2 bulan berikutnya kita nemu kamar kos yang lebih baik dan memutuskan pindah di bulan September. Sayang juga ya, sampe beli cat segala. But those were our happy days. Seneng-seneng aja ngejalaninnya. I kinda miss that room, actually (walau ogah untuk disuruh balik lagi!)

Popular Posts