Pekerja Seni Lapor SPT


Entah udah berapa lama, kondisi keuangan kita nggak banyak improve sejak pindah ke Bali tahun 2012. Dan sekarang udah tahun 2018, di usia (hampir) 34 tahun kita belum 'sesukses' temen-temen lain yang udah jadi manager, atau udah punya company sendiri, atau minimal udah punya rumah dan mobil sendiri... yah seenggaknya udah pada berkeluarga.

Sebaliknya, kita masih gini-gini aja, nggak banyak berubah sama keadaan waktu kuliah (mungkin jauh lebih makmur waktu kuliah malah), dan sama-sama single di awal tahun 2018 ini. So, waktu tadi gue mau lapor SPT di kantor KPP Serpong, baru berasa miris waktu dibantu mas-nya ngisi e-filling di monitor.

Berikut laporan tertulis gue ke Ana tadi siang:












Jadiiii buat kalian-kalian yang suka minta desain gratis, copy writing murah.. plis kasian sama kita-kita pekerja seni yang kerjanya freelance gini deh. Bukan mau kaya gimana nggak, kita hepi aja kok bisa makan sehari ini. Cuma ya bolelaaah biarkan kita nabung dikit dengan lebih menghargai upaya kita memperindah dunia dengan karya-karya.. ya gak? *kok jadi memelas gini?*

Tapi, berkat kejadian ini juga kita akhirnya kesampean bikin blog ini, yang sebenernya udah direncanain bertahun-tahun lalu tapi selalu gagal karena belum dapet kliknya. Jadi selalu ada berkat di balik tiap kejadian, ya kan?

Iya, awalnya dulu mau bikin Tabloid, trus bikin blog pas di Bali, bikin apalagi? Pokoknya kita tu suka sok penuh ide tapi trus ujungnya ngelamun di pantai. *krikk* DAAN tetiba, di satu malam penuh berkah dan hidayah-- semua berawal dari cerita kantor pajak miris ini-- jadilah kita bikin blog ini. Dengan beberapa post dan ilustrasi yang kita bikin langsung dalam semalam. :)

Popular Posts